SEMUA MEREK VOLKSWAGEN KEMBALI KE PRODUKSI DENGAN EFEK BARU

Aerial picture of the main production facility in Puebla

RuangOto.com – Produksi merk VOLKSWAGEN dilanjutkan lagi di pabrik Puebla di Meksiko. Semua 16 pabrik merek Volkswagen Passenger Cars di seluruh dunia telah kembali berproduksi.

Andreas Tostmann, Anggota Dewan Manajemen merek Volkswagen Passenger Cars yang bertanggung jawab untuk Produksi dan Logistik, mengatakan, “Kami telah berhasil melanjutkan produksi dengan prioritas perlindungan kesehatan maksimum. Tidak ada bagian yang hilang dalam produksi. Terima kasih banyak untuk tim kami – dan juga kepada pemasok dan kontraktor logistik kami. “

Untuk pabrik di Eropa saja, Volkswagen membeli sekitar 100.000 bagian berbeda dari pemasoknya.

Sementara produksi ditangguhkan selama sekitar enam minggu di Jerman dan Eropa dan sekitar 10 minggu di Amerika Selatan sebagai akibat dari krisis coronavirus COVID-19, pabrik di Meksiko sekarang melanjutkan produksi setelah sekitar 11 minggu hari ini. Sebagai pabrik kendaraan pertama, Zwickau kembali memproduksi ID.31 pada 23 April 2020, diikuti oleh pabrik merek terbesar di Wolfsburg pada 28 April 2020.

Semua pabrik di China juga telah kembali berproduksi.
Semua pabrik Mobil Penumpang Volkswagen sekarang berproduksi kembali – dengan kapasitas berbeda. Penempatan kapasitas di pabrik rata-rata sekitar 60 hingga 70 persen dari tingkat kapasitas sebelum krisis COVID-19.

Mengenai cara krisis telah dikuasai, Andreas Tostmann mengatakan: “Model kerja dasar kami dan posisi kami telah membuktikan nilai mereka dalam krisis.”

Prioritas utama untuk dimulainya kembali produksi adalah dan masih adalah kesehatan tenaga kerja. Bersama dengan Dewan Pekerjaan, perusahaan telah mengembangkan rencana 100 item untuk perlindungan kesehatan maksimum yang dipandang sebagai standar untuk industri.

Volkswagen telah menerbitkan rencana tersebut dan telah diunduh dari Internet lebih dari 120.000 kali oleh pemasok dan perusahaan lain di seluruh dunia.

Di Wolfsburg misalnya, sudah dimungkinkan untuk beralih dari tahap perlindungan tertinggi (fase 1) ke fase 2; rencana tersebut menyediakan total empat fase.(Komar Johari)

Tinggalkan Balasan